27 April, 2010

kata-kata bicara dan waktu..



Alhamdulillah masa berlalu begitu cepat. Sepantas titisan-titisan hujan yang turun tanpa dihitung bilangannya. Dan kini alhamdulilah, tamat juga pengajian saya selama tiga tahun bergelar pelajar. Pelbagai pengalaman pahit dan manis, suka dan duka telah saya pelajari. Saya belajar bagaimana terasa bertuah berada di atas dan terduduk bila tersungkur buat seketika.

Dan kita tidak selalu akan merasa kita di atas dan kadang-kadang apabila kita di bawah baru mulai sedar. Saya juga merasa sakit dan pahitnya apabila dipandang dengan persepsi yang negatif. Saya masih yakinkan diri, apa yang saya buat itu sudah berbaloi dan ia dinilai oleh diri saya sendiri Ya, persepsi setiap dari kita berbeza. Jangan takut mengatakan kita faham dan mengerti, sedangkan masih ada lagi yang tidak fahami.

Hidup memang sukar dijangka. Namun kita perlu hadapi ya walau sesukar mana pun. Walau di mana pun kita berdiri dan terduduk, saya harus pelajari bagaimana saya perlu lebih memahami diri. Memang kadang-kadang kebodohan mungkin terserlah disebabkan prinsip yang kita pegang. Namun saya beranggapan bahawa walau apapun kejujuran itu perlu. tidak pernah merugikan diri kita.

Namun, sehingga hari ini, saya masih lagi merasa bertuah dan akan teruskan jika ia masih digenggaman. Kadang-kadang faktor persekitaran mempengaruhi kita. Bila kita di sini kita merasakan inilah diri kita. Dan bila kita di sana, kita merasakan kita perlu sebegitu. Kita sendiri perlu mengenali diri kita, kemampuan kita tanpa perlu berubah dengan secepatnya apabila tempias nya mengenai kita.

Jika dulu saya merasakan takdir dan perjalanan hidup saya bermula dengan sebuah tulisan buku yang terkandung akta dan undang-undang. Kini, komunikasi menjadi jalan ceritanya sehingga ke akhir ini, minat itu masih tertanam dan saya akan teruskan dengan usaha dan kegigihan sehinggalah jalan ceritakan mungkin berubah satu hari ini. Jika hari ini, ia masih digenggaman, Teruskan dengan usaha. Jika satu hari nanti, ia bukan milik kita. Redha dan lepaskan kerna ia mungkin sudah tertulis jalan ceritanya.






Jika kawan saya mengatakan ini gurauan takdir. Saya beranggapan ini bukan gurauan takdir, ini jalan cerita yang baru bermula. Jika permulaannya ia bermula dengan suatu yang baik. Kenapa tidak dengan usaha dan kesungguhan kita, kita ubahkannya menjadi yang terbaik. Tidak salah mencuba, supaya suatu hari nanti kita tidak tertanya-tanya kenapa tidak kita mulakan. "Kita selalu lupa atau jarang ingat apa yang kita miliki, tetapi kita sering kali ingat apa yang orang lain ada."

Sewaktu kecil dulu saya sudah membayangkan, di satu sudut dengan hanya 1 cerita di hadapan saya. Kini, dengan peningkatan usia sejajar dengan masa yang sentiasa bergerak. Ceritanya mungkin akan pelbagai. "Tidak ALLAH bebani umatnya, tanpa mengetahui sejauh mana kemampuan ciptaanNYA sendiri". Perkara yang begitu menyenangkan saya sehingga ke hari, apabila titisan-titisan hujan mulai turun, cahaya bulan di malam hari dan keceriaan warna pelangi dengan seribu erti warnanya yang akan menyinari hidup saya. InsyaALLAH..

Allah berfirman:"Ketika Aku menciptakan seorang wanita, ia diharuskan untuk menjadi seorang yang istimewa. Aku membuat bahunya cukup kuat untuk menopang dunia; namun, harus cukup lembut untuk memberikan kenyamanan ". Tidak salah dikatakan kekuatan seorang wanita itu terlindung di sebalik kelemahannya

Kamu harus mengucapkannya atau menuliskannya dengan menyedari akan keabadiannya.. Harus belajar dan terus belajar. Jumpa lagi ditulisan akan datang. Kata-kata tidak mengenal waktu.

p/s: masih memenuhi masa-masa diFB dan twitter :) errk!~

2 comments:

Nani said...

Aku yakin ni bukan gurauan takdir atau permainan nasib. Selagi diiznkan Allah, selagi itulah aku akan berusaha. Jangan kata tidak sedangkan kita tak pernah mencuba. Life is unpredictable.

shaiqin Aisyah said...

yup jangan menyerah lagi.tak salah cubakan..yang penting kita dah puas hati mencuba..

moga berjaya k :)

kata-kata bicara dan waktu..



Alhamdulillah masa berlalu begitu cepat. Sepantas titisan-titisan hujan yang turun tanpa dihitung bilangannya. Dan kini alhamdulilah, tamat juga pengajian saya selama tiga tahun bergelar pelajar. Pelbagai pengalaman pahit dan manis, suka dan duka telah saya pelajari. Saya belajar bagaimana terasa bertuah berada di atas dan terduduk bila tersungkur buat seketika.

Dan kita tidak selalu akan merasa kita di atas dan kadang-kadang apabila kita di bawah baru mulai sedar. Saya juga merasa sakit dan pahitnya apabila dipandang dengan persepsi yang negatif. Saya masih yakinkan diri, apa yang saya buat itu sudah berbaloi dan ia dinilai oleh diri saya sendiri Ya, persepsi setiap dari kita berbeza. Jangan takut mengatakan kita faham dan mengerti, sedangkan masih ada lagi yang tidak fahami.

Hidup memang sukar dijangka. Namun kita perlu hadapi ya walau sesukar mana pun. Walau di mana pun kita berdiri dan terduduk, saya harus pelajari bagaimana saya perlu lebih memahami diri. Memang kadang-kadang kebodohan mungkin terserlah disebabkan prinsip yang kita pegang. Namun saya beranggapan bahawa walau apapun kejujuran itu perlu. tidak pernah merugikan diri kita.

Namun, sehingga hari ini, saya masih lagi merasa bertuah dan akan teruskan jika ia masih digenggaman. Kadang-kadang faktor persekitaran mempengaruhi kita. Bila kita di sini kita merasakan inilah diri kita. Dan bila kita di sana, kita merasakan kita perlu sebegitu. Kita sendiri perlu mengenali diri kita, kemampuan kita tanpa perlu berubah dengan secepatnya apabila tempias nya mengenai kita.

Jika dulu saya merasakan takdir dan perjalanan hidup saya bermula dengan sebuah tulisan buku yang terkandung akta dan undang-undang. Kini, komunikasi menjadi jalan ceritanya sehingga ke akhir ini, minat itu masih tertanam dan saya akan teruskan dengan usaha dan kegigihan sehinggalah jalan ceritakan mungkin berubah satu hari ini. Jika hari ini, ia masih digenggaman, Teruskan dengan usaha. Jika satu hari nanti, ia bukan milik kita. Redha dan lepaskan kerna ia mungkin sudah tertulis jalan ceritanya.






Jika kawan saya mengatakan ini gurauan takdir. Saya beranggapan ini bukan gurauan takdir, ini jalan cerita yang baru bermula. Jika permulaannya ia bermula dengan suatu yang baik. Kenapa tidak dengan usaha dan kesungguhan kita, kita ubahkannya menjadi yang terbaik. Tidak salah mencuba, supaya suatu hari nanti kita tidak tertanya-tanya kenapa tidak kita mulakan. "Kita selalu lupa atau jarang ingat apa yang kita miliki, tetapi kita sering kali ingat apa yang orang lain ada."

Sewaktu kecil dulu saya sudah membayangkan, di satu sudut dengan hanya 1 cerita di hadapan saya. Kini, dengan peningkatan usia sejajar dengan masa yang sentiasa bergerak. Ceritanya mungkin akan pelbagai. "Tidak ALLAH bebani umatnya, tanpa mengetahui sejauh mana kemampuan ciptaanNYA sendiri". Perkara yang begitu menyenangkan saya sehingga ke hari, apabila titisan-titisan hujan mulai turun, cahaya bulan di malam hari dan keceriaan warna pelangi dengan seribu erti warnanya yang akan menyinari hidup saya. InsyaALLAH..

Allah berfirman:"Ketika Aku menciptakan seorang wanita, ia diharuskan untuk menjadi seorang yang istimewa. Aku membuat bahunya cukup kuat untuk menopang dunia; namun, harus cukup lembut untuk memberikan kenyamanan ". Tidak salah dikatakan kekuatan seorang wanita itu terlindung di sebalik kelemahannya

Kamu harus mengucapkannya atau menuliskannya dengan menyedari akan keabadiannya.. Harus belajar dan terus belajar. Jumpa lagi ditulisan akan datang. Kata-kata tidak mengenal waktu.

p/s: masih memenuhi masa-masa diFB dan twitter :) errk!~

2 comments:

Nani said...

Aku yakin ni bukan gurauan takdir atau permainan nasib. Selagi diiznkan Allah, selagi itulah aku akan berusaha. Jangan kata tidak sedangkan kita tak pernah mencuba. Life is unpredictable.

shaiqin Aisyah said...

yup jangan menyerah lagi.tak salah cubakan..yang penting kita dah puas hati mencuba..

moga berjaya k :)