03 February, 2011

Cari aku kerana Ikhlas.


Assalamualaikum wbt. Salam  buat semua. Saya masih di sini,dan agak sibuk sehingga tidak berkesempatan untuk menulis kerana ada kerja yang perlu diselesaikan. Masih lagi dengan keadaan yang sama di mana-mana tempat, saya juga mendoakan keselamatan saudara-saudara kita di Mesir, Allah ada buat kalian dan hanya doa yang mampu dipanjatkan itu juga salah satu usahakan kita bukan? Walau di mana pun kita berada,DIA pasti mahukan yang terbaik untuk hamba-hambanya. Tinggal kita sendiri bagaimana mahu laksanakan.

Jika kita di luar sana sedang bergembira, teruja dengan nikmat yang kita ada, kongsikan bersama dengan huluran doa buat saudara-saudara kita di sana, moga mereka sentiasa selamat dan sejahtera. Doakan juga untuk keadaan yang aman di negara kita sendiri. Syukur yang tidak terhingga. Lalu harus difikir peranan kita, jika kita sebagai pemimpin apa amanah yang telah ditetapkan. Begitu juga jika seorang anak apa yang perlu kita lakukan dan begitu kita sebagai hambaNYA.

www.deviantart.com
Perlu sedar di mana kita berdiri sekarang. Kalau diikutkan, apalah sangat kesan kita pada merekakan? Tapi ketahuilah Allah melihat amal bukan hasilnya. Namun cara yang terbaik menghadapi permasalahan adalah tarbiyah. Ia merupakan satu pendidikan yang mengubah jahil kepada tahu, takut kepada berani,jahat kepada baik dan melulu kepada matang serta lain-lain lagi.

Balik-balik kena tarbiyah? Banyak yang kita perlu belajar,bukan mudah mahu bina kekuatan jiwa. Bukan dengan hanya sehari,bukan dengan satu berita yang kita sebarkan pada masyarakat akan membuatkan mereka bangun menentang musuh-musuh islam. Malah,ramai sekali yang senang untuk hidup dalam sistem yang diciptakan oleh musuh-musuh islam. Boleh jadi, tanpa sedar kita juga.

Ok jadi sampai kepada topik yang mahu saya kongsikan, Ianya tentang ikhlas. Saya jarang buat masa ini dapat menulis. Jadi bila ada masa sumbat-sumbatkan sekali. :)

Untaian makna ikhlas.

Saya tercari-cari makna ikhlas,hatta di buku-buku penulisan juga. Umumnya saya juga mengetahui definisinya berbunyi melakukan sesuatu perkara dengan niat kerana Allah swt dan semuanya haruslah berpaksikan kepada niat ke arahnya. Seperti mana tersemat di dalam surah al-An’am: 162-163:

‘Katakanlah: “sesungguhnya sembahyangku, ibadatku, hidupku dan matiku hanyalah untuk Allah, Tuhan semesta alam. Tiada sekutu bagiNya; dan demikian itulah yang diperintahkan kepadaku dan aku adalah orang yang pertama-tama menyerahkan diri (kepada Allah).”

Setiap perbuatan yang kita lakukan harus punya niat yang betul dan ikhlas itu seharusnya lakaran abstrak yang mana mungkin terpampar pada tingkah laku kita. Tingkat pertama untuk ikhlas adalah niat.

Sesungguhnya segala amal tergantung pada niatnya’ (HR Bukhari dan Muslim)

Cemas dalam diri.

Perbicangan berkaitan ikhlas menarik perhatian saya. Salah satu buku yang ditulis oleh Amr Khalid berjudul “Menggapai Syurga dengan Hati” menerangkan bagaimana ikhlas itu hadir dalam nafsi kita. Ringkasnya adalah seperti,  jika kita beramal,kita jadi cemas dan mengganggp diri penuh kekurangan. Apabila hari ini kita mengatakan “Alhamdulillah, hari ini saya adalah orang yang soleh dan akan selalu menjadi baik. Siapakah yangdapat menjadi seperti saya.Pelbagai kebaikan telah saya lakukan. Teman-teman saya, hidup saya penuh mulia’.Ketahuilah kita berada dalam titis bahaya yang besar.Saat itu kita harus segera cemas pada diri.

Ketahuilah nilai ikhlas yang sebenar dan kembali bertanya diri:“Adakah ini untuk Allah ?”

Tidak mengharapkan pujian dari orang. Namun lazimnya hari ini, jika tidak dipuji kurang seronok melakukan amal. Apa yang penting setiap kebaikan yang kita buat hanya di ketahui Allah. Situasinya berbeza pada hari ini, kita hidup bermasyarakat dan kecualilah kebaikan yang dibuat memang kita mahukan masyarakat meneladani perkara-perkara kebaikan. Dikatakan ikhlas itu tidak mampu dibuat-buat. Ia diwujudkan dengan kesedaran.

Teman-teman sekalian, tidak mudah untuk kita bertemu dan tetap dalam keikhlasan. Hati kita selalu dicemari titik hitam. Tapi tetaplah mencari rasa cemas itu. Oh ya, bila kali terakhir kita solat penuh dengan rasa cemas?


Shaiqin Aisyah
9.15pm _29 Safar 1432H
[Amanah  kalau tidak dilaksanakan,jangan kata aku layak ya Tuhan..]


2 comments:

Shaiqin Aisyah said...

Untuk soalan yang di tanya berkaitan barisan ayat di atas: "Ketika Aku menciptakan seorang wanita, ia
diharuskan untuk menjadi seorang yang istimewa. Aku
membuat bahunya cukup kuat untuk menopang dunia;
namun, harus cukup lembut untuk memberikan
kenyamanan."


Ini adalah Hadis Qudsi....yakni Firman ALLAh ta'ala yg tidak terdapat dalam al-Quran tetapi disampaikan melalui Nabi saw melalui hadis2 Baginda..

Firman ALLAh ta'ala dlm Hadis Qudsi yg bermaksud:
"Ketika Aku menciptakan seorang wanita, ia
diharuskan untuk menjadi seorang yang istimewa. Aku
membuat bahunya cukup kuat untuk menopang dunia;
namun, harus cukup lembut untuk memberikan
kenyamanan."
"Aku memberikannya kekuatan dari dalam
untuk mampu melahirkan anak dan menerima penolakan
yang seringkali datang dari anak-anaknya."
"Aku memberinya kekerasan untuk membuatnya tetap
tegar ketika orang-orang lain menyerah, dan mengasuh
keluarganya dengan penderitaan dan kelelahan tanpa
mengeluh."
"Aku memberinya kepekaan untuk mencintai
anak-anaknya dalam setiap keadaan, bahkan ketika
anaknya bersikap sangat menyakiti hatinya."
"Aku memberinya kekuatan untuk mendukung
suaminya dalam kegagalannya dan melengkapi dengan
tulang rusuk suaminya untuk melindungi hatinya."
"Aku memberinya kebijaksanaan untuk mengetahui
bahwa seorang suami yang baik takkan pernah
menyakiti isterinya, tetapi kadang menguji
kekuatannya dan ketetapan hatinya untuk berada
disisi suaminya tanpa ragu."
"Dan akhirnya, Aku memberinya air mata untuk
dititiskan. Ini adalah khusus miliknya untuk
digunakan bilapun ia perlukan."
"Kecantikan seorang wanita bukanlah
dari pakaian yang dikenakannya, susuk yang ia
tampilkan, atau bagaimana ia menyisir
rambutnya.Kecantikan seorang wanita harus
dilihat dari matanya, kerana itulah pintu hatinya,
tempat dimana cinta itu ada."

Allahu'alam~

cimon said...

hanya untuk Dia segalanya... pernah...dulu...tak ingat (T_T)

Cari aku kerana Ikhlas.


Assalamualaikum wbt. Salam  buat semua. Saya masih di sini,dan agak sibuk sehingga tidak berkesempatan untuk menulis kerana ada kerja yang perlu diselesaikan. Masih lagi dengan keadaan yang sama di mana-mana tempat, saya juga mendoakan keselamatan saudara-saudara kita di Mesir, Allah ada buat kalian dan hanya doa yang mampu dipanjatkan itu juga salah satu usahakan kita bukan? Walau di mana pun kita berada,DIA pasti mahukan yang terbaik untuk hamba-hambanya. Tinggal kita sendiri bagaimana mahu laksanakan.

Jika kita di luar sana sedang bergembira, teruja dengan nikmat yang kita ada, kongsikan bersama dengan huluran doa buat saudara-saudara kita di sana, moga mereka sentiasa selamat dan sejahtera. Doakan juga untuk keadaan yang aman di negara kita sendiri. Syukur yang tidak terhingga. Lalu harus difikir peranan kita, jika kita sebagai pemimpin apa amanah yang telah ditetapkan. Begitu juga jika seorang anak apa yang perlu kita lakukan dan begitu kita sebagai hambaNYA.

www.deviantart.com
Perlu sedar di mana kita berdiri sekarang. Kalau diikutkan, apalah sangat kesan kita pada merekakan? Tapi ketahuilah Allah melihat amal bukan hasilnya. Namun cara yang terbaik menghadapi permasalahan adalah tarbiyah. Ia merupakan satu pendidikan yang mengubah jahil kepada tahu, takut kepada berani,jahat kepada baik dan melulu kepada matang serta lain-lain lagi.

Balik-balik kena tarbiyah? Banyak yang kita perlu belajar,bukan mudah mahu bina kekuatan jiwa. Bukan dengan hanya sehari,bukan dengan satu berita yang kita sebarkan pada masyarakat akan membuatkan mereka bangun menentang musuh-musuh islam. Malah,ramai sekali yang senang untuk hidup dalam sistem yang diciptakan oleh musuh-musuh islam. Boleh jadi, tanpa sedar kita juga.

Ok jadi sampai kepada topik yang mahu saya kongsikan, Ianya tentang ikhlas. Saya jarang buat masa ini dapat menulis. Jadi bila ada masa sumbat-sumbatkan sekali. :)

Untaian makna ikhlas.

Saya tercari-cari makna ikhlas,hatta di buku-buku penulisan juga. Umumnya saya juga mengetahui definisinya berbunyi melakukan sesuatu perkara dengan niat kerana Allah swt dan semuanya haruslah berpaksikan kepada niat ke arahnya. Seperti mana tersemat di dalam surah al-An’am: 162-163:

‘Katakanlah: “sesungguhnya sembahyangku, ibadatku, hidupku dan matiku hanyalah untuk Allah, Tuhan semesta alam. Tiada sekutu bagiNya; dan demikian itulah yang diperintahkan kepadaku dan aku adalah orang yang pertama-tama menyerahkan diri (kepada Allah).”

Setiap perbuatan yang kita lakukan harus punya niat yang betul dan ikhlas itu seharusnya lakaran abstrak yang mana mungkin terpampar pada tingkah laku kita. Tingkat pertama untuk ikhlas adalah niat.

Sesungguhnya segala amal tergantung pada niatnya’ (HR Bukhari dan Muslim)

Cemas dalam diri.

Perbicangan berkaitan ikhlas menarik perhatian saya. Salah satu buku yang ditulis oleh Amr Khalid berjudul “Menggapai Syurga dengan Hati” menerangkan bagaimana ikhlas itu hadir dalam nafsi kita. Ringkasnya adalah seperti,  jika kita beramal,kita jadi cemas dan mengganggp diri penuh kekurangan. Apabila hari ini kita mengatakan “Alhamdulillah, hari ini saya adalah orang yang soleh dan akan selalu menjadi baik. Siapakah yangdapat menjadi seperti saya.Pelbagai kebaikan telah saya lakukan. Teman-teman saya, hidup saya penuh mulia’.Ketahuilah kita berada dalam titis bahaya yang besar.Saat itu kita harus segera cemas pada diri.

Ketahuilah nilai ikhlas yang sebenar dan kembali bertanya diri:“Adakah ini untuk Allah ?”

Tidak mengharapkan pujian dari orang. Namun lazimnya hari ini, jika tidak dipuji kurang seronok melakukan amal. Apa yang penting setiap kebaikan yang kita buat hanya di ketahui Allah. Situasinya berbeza pada hari ini, kita hidup bermasyarakat dan kecualilah kebaikan yang dibuat memang kita mahukan masyarakat meneladani perkara-perkara kebaikan. Dikatakan ikhlas itu tidak mampu dibuat-buat. Ia diwujudkan dengan kesedaran.

Teman-teman sekalian, tidak mudah untuk kita bertemu dan tetap dalam keikhlasan. Hati kita selalu dicemari titik hitam. Tapi tetaplah mencari rasa cemas itu. Oh ya, bila kali terakhir kita solat penuh dengan rasa cemas?


Shaiqin Aisyah
9.15pm _29 Safar 1432H
[Amanah  kalau tidak dilaksanakan,jangan kata aku layak ya Tuhan..]


2 comments:

Shaiqin Aisyah said...

Untuk soalan yang di tanya berkaitan barisan ayat di atas: "Ketika Aku menciptakan seorang wanita, ia
diharuskan untuk menjadi seorang yang istimewa. Aku
membuat bahunya cukup kuat untuk menopang dunia;
namun, harus cukup lembut untuk memberikan
kenyamanan."


Ini adalah Hadis Qudsi....yakni Firman ALLAh ta'ala yg tidak terdapat dalam al-Quran tetapi disampaikan melalui Nabi saw melalui hadis2 Baginda..

Firman ALLAh ta'ala dlm Hadis Qudsi yg bermaksud:
"Ketika Aku menciptakan seorang wanita, ia
diharuskan untuk menjadi seorang yang istimewa. Aku
membuat bahunya cukup kuat untuk menopang dunia;
namun, harus cukup lembut untuk memberikan
kenyamanan."
"Aku memberikannya kekuatan dari dalam
untuk mampu melahirkan anak dan menerima penolakan
yang seringkali datang dari anak-anaknya."
"Aku memberinya kekerasan untuk membuatnya tetap
tegar ketika orang-orang lain menyerah, dan mengasuh
keluarganya dengan penderitaan dan kelelahan tanpa
mengeluh."
"Aku memberinya kepekaan untuk mencintai
anak-anaknya dalam setiap keadaan, bahkan ketika
anaknya bersikap sangat menyakiti hatinya."
"Aku memberinya kekuatan untuk mendukung
suaminya dalam kegagalannya dan melengkapi dengan
tulang rusuk suaminya untuk melindungi hatinya."
"Aku memberinya kebijaksanaan untuk mengetahui
bahwa seorang suami yang baik takkan pernah
menyakiti isterinya, tetapi kadang menguji
kekuatannya dan ketetapan hatinya untuk berada
disisi suaminya tanpa ragu."
"Dan akhirnya, Aku memberinya air mata untuk
dititiskan. Ini adalah khusus miliknya untuk
digunakan bilapun ia perlukan."
"Kecantikan seorang wanita bukanlah
dari pakaian yang dikenakannya, susuk yang ia
tampilkan, atau bagaimana ia menyisir
rambutnya.Kecantikan seorang wanita harus
dilihat dari matanya, kerana itulah pintu hatinya,
tempat dimana cinta itu ada."

Allahu'alam~

cimon said...

hanya untuk Dia segalanya... pernah...dulu...tak ingat (T_T)