21 October, 2010

Coretan rindu buat hati..


“Aku berjalan, aku melangkah sesekaliku dongak ke langit. Perihnya mentari di atas kepala lalu titis-titis peluh jatuh jua. Aku mengira perjalanan usiaku yang semakin hampir entah esok atau lusa aku pasti akan pergi jika sudah sampai masanya. Aku pergi meninggalkan mereka. Ku gagah keringat, ku kuatkan langkahan demi sesuap rezeki buat isteri dan puteri-puteriku tercinta. Ku lihat mereka semakin dewasa, aku syukur, aku bahagia. Setiap hari aku terima khabar mereka. Walau jauh dan kini bukan di depan mata, doaku iring buat mereka. Ku lihat kedewasaan mereka dari impian yang mereka punya. Lalu ucapan syukur aku selitkan. Terima kasih tuhan atau setiap kurniaanmu.


Buat isteriku tercinta, ku lihat wajahmu setiap hari. Wajah yang dimamah usia,namun masih cantik di hatiku. Kau sentiasa di sisi ku, ketika aku lupa,ketika aku alpa,ketika aku marah dan ketika kesusahan menyelubungiku, kau sentiasa ada. Aku bahagia punya kau di sisiku. Aku bahagia hingga kini kau bersamaku. Aku bahagia ada kalian dalam ruang hidupku.Aku bahagia zuriat yang kau berikan buatku. Buat peneman hari-hari tuaku. Buat cahaya dan sedekahku di sana nanti. Izinkan aku bernafas sehingga hujung nyawa. Melihat isteri dan puteri-puteriku bahagia pada setiap apa yang mereka impikan.Terima kasih tuhan. Terima kasih.”

Walau apa juga panggilan yang kita titipkan buat mereka samada ayah,papa, abah,abi dan baba. Mereka cuma satu tidak mungkin ada dalam seribu. Hasrat dan impian mereka itulah amanah. Doa dari mereka itulah keredhaan buat kita. Mana mungkin pelengkap mereka kita lupakan. Seorang wanita bergelar ibu,suri mereka dan kurniaan buat kita. Ku sertakan bersama bait-bait puisi yang ditulis oleh Rozais Al-Anamy.” Lelaki yang patah sayap kirinya” buat ayahanda tercinta dan buat kalian yang bergelar lelaki di luar sana. Moga kalian kaum adam menjadi uswah hasanah buat kami hawamu..




engkau lelaki yang patah sayap kirinya
menanggalkan baju dukamu
di hamparan kenangan
melonjak dari jendela kamar
yang pecah kacanya
ingin terbang menerpa bulan
sambil mengilik sebungkus impian

tak kau hirau rayuan pungguk
berhiba lara
yang memilih pilu sengsara
tanpa usaha
kau dengan kental semangat
menjerkah gerhana
dan menahan mentari
dari meminta gilirannya

terbanglah lelaki yang patah sayapnya
berpandukan tongkat paruh
jentayu yang setia

kau bukan lagi lelaki pilu
yang merenung jendela
setiap kali purnama senyum
atau retak di balik ara
kerana kau arif merisik rindu
dan mentafsir cinta
dari sinar mata pemilik kejora


Lelaki yang patah sayap kirinya...


“Dan (ingatlah) kesudahan yang baik adalah bagi orang-orang yang bertaqwa.” Surah Toha ayat 132.


2 comments:

Anem arnamee said...

Salam.

indahnya. rindu. suka lagu ct tu jugak:)

ps/:terimakasih sudi follow shaye:P

shaiqin Aisyah said...

shame shame =p hehe

Coretan rindu buat hati..


“Aku berjalan, aku melangkah sesekaliku dongak ke langit. Perihnya mentari di atas kepala lalu titis-titis peluh jatuh jua. Aku mengira perjalanan usiaku yang semakin hampir entah esok atau lusa aku pasti akan pergi jika sudah sampai masanya. Aku pergi meninggalkan mereka. Ku gagah keringat, ku kuatkan langkahan demi sesuap rezeki buat isteri dan puteri-puteriku tercinta. Ku lihat mereka semakin dewasa, aku syukur, aku bahagia. Setiap hari aku terima khabar mereka. Walau jauh dan kini bukan di depan mata, doaku iring buat mereka. Ku lihat kedewasaan mereka dari impian yang mereka punya. Lalu ucapan syukur aku selitkan. Terima kasih tuhan atau setiap kurniaanmu.


Buat isteriku tercinta, ku lihat wajahmu setiap hari. Wajah yang dimamah usia,namun masih cantik di hatiku. Kau sentiasa di sisi ku, ketika aku lupa,ketika aku alpa,ketika aku marah dan ketika kesusahan menyelubungiku, kau sentiasa ada. Aku bahagia punya kau di sisiku. Aku bahagia hingga kini kau bersamaku. Aku bahagia ada kalian dalam ruang hidupku.Aku bahagia zuriat yang kau berikan buatku. Buat peneman hari-hari tuaku. Buat cahaya dan sedekahku di sana nanti. Izinkan aku bernafas sehingga hujung nyawa. Melihat isteri dan puteri-puteriku bahagia pada setiap apa yang mereka impikan.Terima kasih tuhan. Terima kasih.”

Walau apa juga panggilan yang kita titipkan buat mereka samada ayah,papa, abah,abi dan baba. Mereka cuma satu tidak mungkin ada dalam seribu. Hasrat dan impian mereka itulah amanah. Doa dari mereka itulah keredhaan buat kita. Mana mungkin pelengkap mereka kita lupakan. Seorang wanita bergelar ibu,suri mereka dan kurniaan buat kita. Ku sertakan bersama bait-bait puisi yang ditulis oleh Rozais Al-Anamy.” Lelaki yang patah sayap kirinya” buat ayahanda tercinta dan buat kalian yang bergelar lelaki di luar sana. Moga kalian kaum adam menjadi uswah hasanah buat kami hawamu..




engkau lelaki yang patah sayap kirinya
menanggalkan baju dukamu
di hamparan kenangan
melonjak dari jendela kamar
yang pecah kacanya
ingin terbang menerpa bulan
sambil mengilik sebungkus impian

tak kau hirau rayuan pungguk
berhiba lara
yang memilih pilu sengsara
tanpa usaha
kau dengan kental semangat
menjerkah gerhana
dan menahan mentari
dari meminta gilirannya

terbanglah lelaki yang patah sayapnya
berpandukan tongkat paruh
jentayu yang setia

kau bukan lagi lelaki pilu
yang merenung jendela
setiap kali purnama senyum
atau retak di balik ara
kerana kau arif merisik rindu
dan mentafsir cinta
dari sinar mata pemilik kejora


Lelaki yang patah sayap kirinya...


“Dan (ingatlah) kesudahan yang baik adalah bagi orang-orang yang bertaqwa.” Surah Toha ayat 132.


2 comments:

Anem arnamee said...

Salam.

indahnya. rindu. suka lagu ct tu jugak:)

ps/:terimakasih sudi follow shaye:P

shaiqin Aisyah said...

shame shame =p hehe