13 October, 2010

Sehangat bayumu di sana...



Berbelas-belas tahun yang lalu,aku mendengar tawa dan tangisnya. Aku melihat putih dan kemerahan wajah bak kain putih yang tidak tercorak. Aku menyentuh lembutnya tangannya. Aku bermain dan aku mengisi hari-harinya walaupun hanya seketika.Aku melihat abah dan emak mencurahkan sepenuh kasih sayang. Walaupun ketika itu aku masih tidak mengerti tapi aku tahu darah yang mengalir dalam tubuhnya sama seperti ku.

Suatu malam aku tidak mengerti kenapa tangisnya tidak berhenti-henti. Ku masih ingat air mata emak yang mengalir dan aku lihat kegelisahan yang terpamer di wajah abah. Tiada lagi tangisnya, merengeknya dan gelak tawanya. Setiap hujung minggu, aku akan ke sana.Ku masih ingat, pokok-pokok besar yang tinggi, tupai-tupai yang melompat ke sana sini yang menggembirakan hati dan sebuah rumah yang terbina menjadi tumpangan kami apabila berkunjung ke sana. Bagi abah dan emak hanya alunan ayat-ayat al-quran dan siraman air di pusaranya yang mampu di kirimkan.

Sehingga kini, hanya beberapa keping gambar kenangannya yang masih aku ada. Dia pergi, pergi menghadap pemilik kekalnya, penciptanya. Namun aku bersyukur, kegembiraan yang aku rasa walaupun ketika itu diri ini masih kecil. Tapi, ingatan dan kenangannya sehingga ke hari ini masih tersemat di hati dan gambaran-gambaran kenangan terukir di minda. Kunjungannya ke sana, sudah jarang. Kekangan tempat yang jauh dan aku di sini membuatkan ia sukar. Namun percayalah, tidak pernah sesaat pun hati ini melupakannya. Bibir kecil kemerah-merahanya, mata sepetnya dan mainanku juga mainannya terngiang-ngiang sehingga kini.

Hanya ayat-ayat cinta dan kalimah-kalimah agung terkumat-kamit di bibir ini yang mampu dihulurkan. Mungkin ketika itu aku masih kecil. Masih sukar dan tidak mengerti perpisahan yang terjadi. Insan yang disayangi kini telah pergi. Aku berharap hari-hari mendatang, moga aku tabah dan redha jika selepas ini diri ini akan kehilangan insan-insan yang disayangi. Kerna aku percaya, aku juga akan ke sana. Dan siapalah kita untuk menolak takdir yang memang sudah tertulis. Moga aku kuat dan tabah. Ilmu dan iman yang bersumber di hati menjadi bekalan hidupku nanti.

Moga amannya di sana. Walau jauh di sana pusaranya.Namun doa tidak putus-putus.Walau jasad sudah tidak lagi bernyawa, aku percaya kau tenang di sana. Kadang kala, hati ini tersentuh dek melihat adik-adik yang sebaya denganmu. Dan aku terbayangkan, jika dirimu masih ada sehingga kini. Kami tiga bersaudara. Damailah engkau di sana. Pusara mu di sana, ku kirimkan doa sehangatnya bayu-bayu di pusara mu yang indah.

Pusara mu terindah di sana
Sandakan,Sabah [1990]
Al-fatihah..

Aku mengenal erti keanak-anakan di sana,namun aku belajar erti kedewasaan di sini.


1 comment:

hafezah said...

dia menantimu di pintu syurga..aminn~

Sehangat bayumu di sana...



Berbelas-belas tahun yang lalu,aku mendengar tawa dan tangisnya. Aku melihat putih dan kemerahan wajah bak kain putih yang tidak tercorak. Aku menyentuh lembutnya tangannya. Aku bermain dan aku mengisi hari-harinya walaupun hanya seketika.Aku melihat abah dan emak mencurahkan sepenuh kasih sayang. Walaupun ketika itu aku masih tidak mengerti tapi aku tahu darah yang mengalir dalam tubuhnya sama seperti ku.

Suatu malam aku tidak mengerti kenapa tangisnya tidak berhenti-henti. Ku masih ingat air mata emak yang mengalir dan aku lihat kegelisahan yang terpamer di wajah abah. Tiada lagi tangisnya, merengeknya dan gelak tawanya. Setiap hujung minggu, aku akan ke sana.Ku masih ingat, pokok-pokok besar yang tinggi, tupai-tupai yang melompat ke sana sini yang menggembirakan hati dan sebuah rumah yang terbina menjadi tumpangan kami apabila berkunjung ke sana. Bagi abah dan emak hanya alunan ayat-ayat al-quran dan siraman air di pusaranya yang mampu di kirimkan.

Sehingga kini, hanya beberapa keping gambar kenangannya yang masih aku ada. Dia pergi, pergi menghadap pemilik kekalnya, penciptanya. Namun aku bersyukur, kegembiraan yang aku rasa walaupun ketika itu diri ini masih kecil. Tapi, ingatan dan kenangannya sehingga ke hari ini masih tersemat di hati dan gambaran-gambaran kenangan terukir di minda. Kunjungannya ke sana, sudah jarang. Kekangan tempat yang jauh dan aku di sini membuatkan ia sukar. Namun percayalah, tidak pernah sesaat pun hati ini melupakannya. Bibir kecil kemerah-merahanya, mata sepetnya dan mainanku juga mainannya terngiang-ngiang sehingga kini.

Hanya ayat-ayat cinta dan kalimah-kalimah agung terkumat-kamit di bibir ini yang mampu dihulurkan. Mungkin ketika itu aku masih kecil. Masih sukar dan tidak mengerti perpisahan yang terjadi. Insan yang disayangi kini telah pergi. Aku berharap hari-hari mendatang, moga aku tabah dan redha jika selepas ini diri ini akan kehilangan insan-insan yang disayangi. Kerna aku percaya, aku juga akan ke sana. Dan siapalah kita untuk menolak takdir yang memang sudah tertulis. Moga aku kuat dan tabah. Ilmu dan iman yang bersumber di hati menjadi bekalan hidupku nanti.

Moga amannya di sana. Walau jauh di sana pusaranya.Namun doa tidak putus-putus.Walau jasad sudah tidak lagi bernyawa, aku percaya kau tenang di sana. Kadang kala, hati ini tersentuh dek melihat adik-adik yang sebaya denganmu. Dan aku terbayangkan, jika dirimu masih ada sehingga kini. Kami tiga bersaudara. Damailah engkau di sana. Pusara mu di sana, ku kirimkan doa sehangatnya bayu-bayu di pusara mu yang indah.

Pusara mu terindah di sana
Sandakan,Sabah [1990]
Al-fatihah..

Aku mengenal erti keanak-anakan di sana,namun aku belajar erti kedewasaan di sini.


1 comment:

hafezah said...

dia menantimu di pintu syurga..aminn~