29 August, 2010

Ramadhan terakhir..


Sedar atau tidak ramadhan semakin melabuhkan tirainya. Tetapi adakah kita sudah membuat penilaian dan penelitian setiap ibadah yang kita lakukan. Setahun hanya sekali dan menanti untuk ramadhan yang berikutnya membuatkan hati gusar.Moga masih diberikan kesempatan pada tahun hadapan.

Sabda Rasulullah SAW maksudnya: “Siapa yang berpuasa dengan penuh rasa keimanan dan penuh rasa keinsafan, diampunkan dosanya apa-apa yang dilakukan sebelum ini,”
(Riwayat al-Bukhari dan Muslim).

Kabus tebal menyelubungi pemandangan di celahan tingkap. Menghitung dan mengira detik waktu yang semakin pantas berlalu. Debu-debu dosa yang berterbangan di bawa angin ditutupi dengan pahala-pahala ibadah dan keampunan yang dipohon dariNYA tanpa henti-henti. Dipertengahan malam adalah waktu yang begitu syahdu apabila suasana senyap menyelubungi diri. Pandangan dihempaskan kembali di luar jendela menyaksikan bentangan langit yang cukup luas mengingatkan kepada keESAannya yang tidak ternilai. Sudah dua tiga hari menanti kehadiran bintang di langit namun masih tidak jumpai. Cukup sahaja dengan keluasan dan belahan awan di langit yang begitu mengasyikkan hati.

Impian dan harapan dihembuskan di celahan awan agar setiap pergerakan awan pagi dan malam seiring dengan tindakan yang dilakukan setiap hari. Indahnya impian yang diciptakan dikongsi abstraknya melalui hati menjadikan kunci sabar begitu kuat dan kukuh di dalam hati. Seiring dengan peningkatan usia tanpa mengetahui bilakah saatnya untuk hembusan yang terakhir. Tamsilnya melalui awan yang begitu indah terbentang luas di langit sebesar impian yang ingin dikecapi. Warna-warni sebuah kehidupan moga terlebihnya kebaikan dan kurangnya kejahatan maka timbulnya hikmah melalui keindahanNYA.

Andai ia ramadhan terakhir saya, takkan saya biarkan ia berlalu begitu sahaja dimalam yang syahdu dan di siang yang teduh. Mungkin ini Ramadhan terakhir saya, kerana saya tidak pernah tahu rahsia disebaliknya. Ya ALLAH berikan saya keampunan. Beri maaf di hati-hati orang yang pernah saya lukai, beri kasih sayang agar saya mampu mencintai orang yang mencintai saya seperti mereka mencintai saya. Sungguh, saya tidak sanggup membayangkan jika ini ramadhan yang terakhir.

Bersyukur ditakdirkan lahir dari rahim ibu sehingga kini bisa menikmati kedatangan Ramadhan. Kecintaan kepadaNYA ada di sekeliling kita.


Firman Allah Ta’ala yg errtinya “Sesungguhnya dalam penciptaan langit dan bumi silih bergantinya malam dan siang bahtera yg berlayar di laut membawa apa yg berguna bagi manusia dan apa yang Allah turunkan dari langit berupa air lalu degan air itu.Dia hidupkan bumi setelah matinya dan Dia sebarkan di bumi itu segala jenis haiwan dan pengisaran angin dan awan yg dikendalikan di antara langit dan bumi; sungguh terdapat tanda-tanda bagi kaum yg berakal”

Irhamna ya ALLAH :)

2 comments:

cimon said...

Moga kita adalah sebahagian daripada golongan yg sedikit (yakni bersyukur).

Amin.

(^v^)

p/s:nice Ramadhan entry...cume tajukk sedeyy sgat (T_T)

shaiqin Aisyah said...

moga ramadhan kali ini bermakna buat kita semua. Sekejap je rasa :)

Ramadhan terakhir..


Sedar atau tidak ramadhan semakin melabuhkan tirainya. Tetapi adakah kita sudah membuat penilaian dan penelitian setiap ibadah yang kita lakukan. Setahun hanya sekali dan menanti untuk ramadhan yang berikutnya membuatkan hati gusar.Moga masih diberikan kesempatan pada tahun hadapan.

Sabda Rasulullah SAW maksudnya: “Siapa yang berpuasa dengan penuh rasa keimanan dan penuh rasa keinsafan, diampunkan dosanya apa-apa yang dilakukan sebelum ini,”
(Riwayat al-Bukhari dan Muslim).

Kabus tebal menyelubungi pemandangan di celahan tingkap. Menghitung dan mengira detik waktu yang semakin pantas berlalu. Debu-debu dosa yang berterbangan di bawa angin ditutupi dengan pahala-pahala ibadah dan keampunan yang dipohon dariNYA tanpa henti-henti. Dipertengahan malam adalah waktu yang begitu syahdu apabila suasana senyap menyelubungi diri. Pandangan dihempaskan kembali di luar jendela menyaksikan bentangan langit yang cukup luas mengingatkan kepada keESAannya yang tidak ternilai. Sudah dua tiga hari menanti kehadiran bintang di langit namun masih tidak jumpai. Cukup sahaja dengan keluasan dan belahan awan di langit yang begitu mengasyikkan hati.

Impian dan harapan dihembuskan di celahan awan agar setiap pergerakan awan pagi dan malam seiring dengan tindakan yang dilakukan setiap hari. Indahnya impian yang diciptakan dikongsi abstraknya melalui hati menjadikan kunci sabar begitu kuat dan kukuh di dalam hati. Seiring dengan peningkatan usia tanpa mengetahui bilakah saatnya untuk hembusan yang terakhir. Tamsilnya melalui awan yang begitu indah terbentang luas di langit sebesar impian yang ingin dikecapi. Warna-warni sebuah kehidupan moga terlebihnya kebaikan dan kurangnya kejahatan maka timbulnya hikmah melalui keindahanNYA.

Andai ia ramadhan terakhir saya, takkan saya biarkan ia berlalu begitu sahaja dimalam yang syahdu dan di siang yang teduh. Mungkin ini Ramadhan terakhir saya, kerana saya tidak pernah tahu rahsia disebaliknya. Ya ALLAH berikan saya keampunan. Beri maaf di hati-hati orang yang pernah saya lukai, beri kasih sayang agar saya mampu mencintai orang yang mencintai saya seperti mereka mencintai saya. Sungguh, saya tidak sanggup membayangkan jika ini ramadhan yang terakhir.

Bersyukur ditakdirkan lahir dari rahim ibu sehingga kini bisa menikmati kedatangan Ramadhan. Kecintaan kepadaNYA ada di sekeliling kita.


Firman Allah Ta’ala yg errtinya “Sesungguhnya dalam penciptaan langit dan bumi silih bergantinya malam dan siang bahtera yg berlayar di laut membawa apa yg berguna bagi manusia dan apa yang Allah turunkan dari langit berupa air lalu degan air itu.Dia hidupkan bumi setelah matinya dan Dia sebarkan di bumi itu segala jenis haiwan dan pengisaran angin dan awan yg dikendalikan di antara langit dan bumi; sungguh terdapat tanda-tanda bagi kaum yg berakal”

Irhamna ya ALLAH :)

2 comments:

cimon said...

Moga kita adalah sebahagian daripada golongan yg sedikit (yakni bersyukur).

Amin.

(^v^)

p/s:nice Ramadhan entry...cume tajukk sedeyy sgat (T_T)

shaiqin Aisyah said...

moga ramadhan kali ini bermakna buat kita semua. Sekejap je rasa :)